Ini Dia, Tanda-tanda Bensin di Dalam Tangki Sudah Basi

Bensin sudah basi

Tanda-tanda Bensin di Dalam Tangki Basi

Bensin sudah basi – Mobil yang lama tidak digunakan dapat terjadi perubahan pada cairan yang ada di dalamnya, tak terkecuali pada bahan bakar atau bensin yang ada di dalam tangki.

Di dunia otomotif, ada yang namanya istilah bensin basi. Istilah ini berlaku untuk bensin yang lama mengendap di tangki bahan bakar hingga akhirnya berdampak ke performanya.

Baca juga: Mobil Parkir Lama, Jangan Biarkan Bensin Basi

Technical Support Manager PT Toyota Astra Motor (TAM) Didi Ahadi mengatakan, saat tutup bensin dibuka, biasanya bau yang dihasilkan berbeda dengan bensin pada normalnya.

Injector pada mobil yang sudah kotor dan tersumbat kerak.

“Oktan pada bensin menurun karena penguapan di dalam tangki dan uapnya bercampur dengan bensin di dalam tangki,” ujar Didi saat dihubungi Kompas.com, belum lama ini.

Didi menambahkan, mesin mobil memang masih bisa dihidupkan. Namun, pembakarannya menjadi tidak sempurna sehingga performa mobil juga akan terdampak.

Tri Yuswidjajanto Zaenuri, Ahli Konversi Energi dari Fakultas Teknik dan Dirgantara Institut Teknologi Bandung, mengatakan, dalam bensin ada yang namanya olefin. Dengan bantuan oksigen dan panas, antar olefin akan membentuk gum.

Baca juga : Pemudik Ketahuan Sembunyi di Mobil yang Diangkut Truk Towing di Semarang

“Jika muncul gum di bahan bakar, maka gum ini bisa terisap oleh pompa bensin dan terbawa ke ruang bakar. Gum itu teksturnya lengket sehingga bisa menyumbat di pompa bensin,” kata Yus.

Yus mengatakan, putaran dari pompa bensin akan berkurang karena terhambat oleh gum. Saat mesin membutuhkan asupan bensin lebih banyak, tetapi pompa bensin tidak bisa menyalurkannya dengan baik karena tersumbat, akhirnya mesin jadi tersendat-sendat atau brebet.

Penyebab Bensin sudah basi

Posisi tutup tangki bensin di mobil

Tri menuturkan, bensin basi bisa terjadi lantaran tercampur dengan zat kimia lain yang berada di dalam tangki.

“Oleh karenanya, tangki bahan bakar diusahakan harus dalam keadaan penuh ketika kendaraan ditinggalkan lama. Atau sebaliknya, dikosongkan,” ucapnya ketika dihubungi Kompas.com, belum lama ini.

Kemudian, pada kondisi tersebut secara bertahap bensin juga akan menguap. Perlahan tapi pasti, jika dibiarkan bakal membuat tangki berkarat.

Isi bensin self service

“Saat mengalami penguapan tersebut, bisa terjadi namanya kondensasi sehingga tercampur air atau zat kimia lain. Kalau sudah terkena air, tarikan mobil jadi tidak enak atau bahkan mogok,” kata Head Product Improvement/EDER Dept Technical Service Division PT Astra Daihatsu Motor (ADM) Bambang Supriyadi.

Kalau sudah telanjur mengalami hal itu, pemilik harus menguras tangki bahan bakar. Prosesnya pun tak boleh sembarangan, disarankan untuk datang ke bengkel resmi agar mobil dilakukan pengecekan menyeluruh.

“Jadi memang sebaiknya kalau diparkir lama bensin keadaannya full saja, jadi kondensasi yang terjadi tidak terlalu banyak. Jangan lupa juga untuk cek bagian-bagian lain, seperti air radiator, oli, dan sebagainya,” ujar Bambang.

Sumber : Kompas.com

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *